7 Tips Backpacker Ke Phnom Penh Paling Berguna

Pernah mendengar Kamboja sebelumnya? Kamboja adalah negara yang berbentuk kerajaan di Asia Tenggara. Setiap negara di Asia Tengara memiliki keunikannya tersendiri sehingga menarik untuk dikunjungi. Tidak sedikit orang yang berwisata ke beberapa negara sekaligus dalam satu waktu. Misalnya mengunjungi Kamboja serta negara lain yang mengitari negara ini seperti Thailand, Vietnam, dan Laos.

Di Kamboja sendiri, ada satu kota yang menarik untuk dikelilingi. Ada Phnom Penh atau The Charming City yang memiliki sejarah kuat di Kamboja di mana destinasi wisata di sana memang menggambarkan banyak sejarah serta budaya melalui bangunan bersejarah di Kamboja. Untuk berkeliling, kamu bisa berlibur dengan gaya backpacker ke Phnom Penh. Kali ini alowisata akan memberikan beberapa tipsnya agar liburanmu terasa menyenangkan.

  1. Bulan terbaik berwisata ke Phnom Penh

Jika melakukan wisata ala backpacker ke Phnom Penh, tentu salah satu yang dilakukan adalah membawa sedikit barang bawaan. Paling tidak hanya barang-barang yang penting saja yang dibawa selama berlibur. Phnom Penh berada di negara Kamboja yang memiliki curah hujan cukup tinggi. Jika sudah hujan, biasanya mau tidak mau kita perlu membawa pakaian dan perlengkapan lain yang berlebih.

Tidak semua orang dapat menikmati liburan saat hujan. Oleh karena itu, lebih baik kamu menghindari bulan November hingga Maret. Sisa bulan selain itu adalah waktu yang baik untuk berlibur ke Phnom Penh. Tapi bulan terbaik untuk pergi ke sana adalah bulan Oktober. Sesaat sebelum Phnom Penh memasuki musim hujan.

  1. Penginapan murah

Penginapan murahJangan menyia-nyiakan budget untuk kebutuhan yang sebenarnya dapat dihemat. Sudah bukan menjadi rahasia ketika penghematan saat liburan dapat dilakukan pada pemilihan tempat penginapan.

Orang yang memiliki budget lebih pasti akan memilih hotel berbintang untuk mendapatkan kenyamanan yang luar biasa baiknya.

Tapi tidak untuk kamu, para backpacker ke Phnom Penh. Sama seperti jika kamu berpergian ala backpacker ke Vietnam, di sini juga kamu beruntung karena memiliki pilihan penginapan dengan range harga yang murah seperti Hostel dan Homestay.

Keduanya dapat kamu booking secara online melalui berbagai platform untuk membandingkan harga dan kualitasnya. Jangan khawatir, hostel dan homestay juga umumnya nyaman untuk ditinggali selama beberapa hari di Phnom Penh.


  1. Peta wisata Phnom Penh

Peta wisata Phnom PenhMungkin akan ada masanya kamu tidak memiliki pilihan untuk menggunakan angkutan umum di Phnom Penh yang jadwal keberangkatannya tidak sesuai dengan rencana. Misalnya kamu terpaksa menaiki bus untuk pergi ke suatu tempat wisata, tetapi jadwalnya jauh dari perkiraanmu. Kondisinya, kamu datang lebih awal ke tempat tersebut sehingga yang dapat kamu lakukan hanya duduk-duduk di depannya sambil menunggu tempat tersebut buka.

Hal seperti ini biasanya tidak bisa dihindari. Tetapi untuk mengatasinya, kamu bisa mengunjungi tempat lain yang dekat dengan tujuan utamamu terlebih dahulu. Untuk itu, lebih baik kamu para backpacker ke Phnom Penh menyiapkan peta seperti mengunduh peta offline kota Phnom Penh via Google Maps. Untuk beberapa negara yang mayoritas masyarakatnya tidak menggunakan bahasa inggris, hal ini akan sangat membantumu.

  1. Waspada pencurian

Waspada pencurianSebenarnya ini saran yang wajib dilakukan di manapun saat kamu berpergian. Tapi di Phnom Penh, ini sangat harus kamu lakukan. Info yang beredar, seringkali terjadi pencurian di sini. Baik untuk warga lokal maupun warga asing. Tapi berita pencurian terhadap warga asing/ turis di sini cukup sering terjadi.

Waspada terhadap pencurian saat backpacker ke Phnom Penh ini penting. Sebaiknya jangan terlalu banyak memiliki barang bawaan seperti tote bag dan tas serupa yang mudah dicuri. Bagus jika kamu menyimpan sebagian barang di penginapan. Tapi jika harus dibawa seluruhnya, menggunakan ransel saja sudah cukup untuk menghindari pencurian.

  1. Tawar menawar untuk transportasi dalam kota

Tawar menawar untuk transportasi dalam kotaBus biasanya digunakan saat kamu pergi dari satu kota ke kota lain. Untuk transportasi dalam kota Phnom Penh, ada beberapa pilihan lain yaitu ojek, tuk-tuk, dan cyclo (becak). Pemilihan transportasi ini tergantung pada jumlah rombonganmu. Jika kamu hanya sendiri, menggunakan ojek sudah cukup efektif. Beda cerita jika kamu bersama dengan rombongan yang cukup banyak jumlahnya.

Baik ojek, tuk-tuk, maupun cyclo, ketiganya memerlukan trik saat penentuan harga. Maklum, ke mana pun kamu pergi, untuk transportasi tradisional seperti itu biasanya akan memberikan harga yang relatif tinggi pada para pendatang. Kamu wajib melakukan tawar-menawar yang sengit pada pengendara kalau kamu sangat ingin berhemat. Karena harga yang ditawarkan bisa 2-3 kali lipat dari harga yang bisa kamu tawar.

  1. Wisata kuliner, street food saja

Ada orang-orang yang memang bertujuan melakukan wisata kuliner saat jalan-jalan ke Phnom Penh, ada pula yang tidak. Tapi baik bagi yang memiliki niat maupun tidak, kebutuhan akan makanan tentu tidak bisa dihindari. Minimal, untuk menjaga kesehatan kamu perlu makan sebanyak tiga kali dalam sehari. Bisa lebih dari itu jika ingin mengemil makanan ringan di sela-sela waktu kosong.

Untuk meminimalisir budget¸ sebaiknya kamu memilih street food. Makanan yang diperjualbelikan di sepanjang jalan biasanya ditawarkan dengan harga yang murah. Belum lagi rasanya pasti unik karena memberikan rasa khas Phnom Penh dan Kamboja secara umum. Misalnya kamu bisa mencoba num banh chok di sekitar sungai tonle sap yang merupakan makanan lokal khas Phnom Penh.

  1. Berburu oleh-oleh di Russian Market

Berburu oleh-oleh di Russian MarketBerlibur ala backpacker ke Phnom Penh, bukan berarti tidak bisa berbelanja. Jangan khawatir, kebetulan Phnom Penh menawarkan berbagai kebutuhan dengan harga yang terjangkau. Tidak terkecuali untuk oleh-oleh khas Kamboja. Khususnya di Phnom Penh, kamu harus bertandang ke Russian Market. Namanya memang terdengar seperti negara lain, tapi ini berada di Kamboja.

Russian Market menawarkan berbagai pilihan oleh-oleh dan souvernir yang menarik untuk dibeli oleh para pengunjung Phnom Penh. Memang, jangan membayangkan tempat yang mewah saat ke sini. Pasar ini serupa dengan pasar tradisional lain yang ada di negara kita. Kios-kiosnya sempit, jalanan kecil, tapi harga barang-barangnya murah. Apalagi kalau kamu jago dalam hal tawar-menawar.

Itulah tips-tips penting yang baik kamu lakukan selama backpacker ke Phnom Penh. Selain Russian Market sebenarnya masih banyak tempat wisata di Phnom Penh lain yang dapat kamu kunjungi. Misalnya beberapa tempat berikut ini:


  • Khmer Merah
  • Tual Sleg
  • Killing Field
  • Phsar Thom Thmei
  • Central Market
  • Chan Chhaya Pavilion
  • Independence Monument
  • Silver Pagoda
  • Wat Phnom
  • Wat Langka
  • King Sihanouk Statue and the park
  • Wat Botum
  • Royal palace
  • Sungai Mekong

Kalau kamu memiliki waktu liburan yang panjang, kamu bisa mengunjungi lebih banyak tempat dari yang sudah disebutkan sebelumnya. Atau mungkin berpindah ke negara sebelah untuk mengunjungi tempat wisata di Thailand dan negara lainnya. Ke mana pun kamu pergi, jangan lupa mendokumentasikan hal-hal menarik untuk dikenang di masa tua. Selamt bersenang-senang ya!

, , , ,
Post Date: Saturday 25th, August 2018 / 03:39 Oleh :
Kategori : Kamboja